INFOESDM.COM – Di tengah gesekan perdagangan antara Amerika Serikat dan Uni Eropa, Presiden Joe Biden dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada Jumat 10 Maret 2023 sepakat bahwa kedua belah pihak akan meluncurkan pembicaraan tentang mineral penting yang digunakan untuk kendaraan listrik.

Biden dan von der Leyen bertemu di Gedung Putih dengan latar belakang keluhan Eropa bahwa subsidi energi bersih dalam Undang-Undang Pengurangan Inflasi (IRA) AS dan lainnya akan mengalihkan investasi dari Eropa dan merugikan ekonomi mereka.

Perang di Ukraina juga menjadi agenda utama.

IRA Biden, undang-undang senilai 430 miliar dolar AS yang menawarkan subsidi besar-besaran untuk produk buatan AS dan ditujukan untuk mengatasi krisis iklim dan mempromosikan energi terbarukan, telah memicu kemarahan Eropa.

Pejabat UE mengatakan sekutu harus tetap bersatu dan membentuk front bersama melawan ancaman yang lebih besar dari China.

Pemerintahan Biden telah berusaha untuk mengatasi masalah Eropa sambil tetap berpegang pada prinsip inti undang-undang tersebut, yang mewakili kemenangan politik domestik besar bagi Biden setelah pengesahannya.

Dalam pernyataan bersama setelah pertemuan mereka, kedua pemimpin mengatakan bahwa mereka bermaksud untuk “segera memulai negosiasi mengenai perjanjian mineral penting yang ditargetkan” untuk memastikan bahwa mineral yang diekstraksi atau diproses di UE akan dihitung untuk kredit pajak kendaraan bersih berdasarkan undang-undang IRA.

“Perjanjian semacam ini akan memajukan tujuan bersama kami untuk meningkatkan produksi dan pemrosesan mineral kami dan memperluas akses ke sumber mineral penting yang berkelanjutan, terpercaya, dan bebas dari penyalahgunaan tenaga kerja,” kata mereka dalam pernyataan tersebut.

“Kerja sama juga diperlukan untuk mengurangi ketergantungan strategis yang tidak diinginkan dalam rantai pasokan ini, dan untuk memastikan bahwa mereka terdiversifikasi dan dikembangkan dengan mitra terpercaya.”

Berbicara di Ruang Oval pada awal pertemuan, baik Biden maupun von der Leyen menggarisbawahi kekuatan kemitraan mereka, dan dukungan terpadu untuk Ukraina serta upaya untuk meminta pertanggungjawaban Rusia atas invasinya.

“Kami bukan hanya mitra, Uni Eropa dan Amerika Serikat adalah teman baik,” kata von der Leyen, menyoroti dukungan AS untuk Eropa dalam menemukan pasokan energi alternatif sehingga anggota UE dapat mengurangi ketergantungan mereka pada pasokan Rusia.

“Kami mendukung keamanan energi Eropa,” kata Biden.

“Dan pada saat yang sama, kami mendorong investasi baru untuk menciptakan industri dan pekerjaan energi bersih, dan memastikan kami memiliki rantai pasokan yang tersedia untuk kedua … benua kami.”

Komisi Eropa bulan lalu mempresentasikan Rencana Industri Green Deal sebagai tanggapan terhadap undang-undang IRA AS, dengan peningkatan tingkat bantuan negara untuk membantu Eropa bersaing sebagai pusat manufaktur untuk produk teknologi bersih.

Biden mengatakan gagasan untuk mendorong investasi dan mengamankan rantai pasokan mendukung kedua langkah tersebut.

Jake Colvin, presiden Dewan Perdagangan Luar Negeri Nasional, sebuah kelompok lobi perusahaan, mendesak Gedung Putih untuk meningkatkan kekhawatiran industri AS tentang apa yang disebutnya sebagai “agenda kedaulatan digital diskriminatif” yang ditujukan untuk merongrong perusahaan AS.

“Lapangan permainan transatlantik yang setara sangat penting tetapi itu harus berjalan dua arah, katanya.”

“Gedung Putih perlu meningkatkan dan menggarisbawahi perlunya perusahaan-perusahaan Amerika diatur dengan cara yang sama seperti rekan-rekan Eropa mereka ketika beroperasi di sisi lain Atlantik.”***

Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.