Oleh: Salamuddin Daeng, Peleliti pada Asosiasi Politik Ekonomi Indonesia (APEI)

INFOESDM.COM – Mengapa? Ada beberapa alasan. Alasan paling cepat adalah tidak ada tempat lagi di DKi jakarta untuk menampung BBM, daerah ini telah dipadati penduduk setiap meternya.

Dan jelas tidak ada tempat lagi atau tempat yang cukup luas yang sangat dibutuhkan dari sisi keamanan atau safety untuk menampung BBM sekita 26 juta liter setiap harinya.

Jika melihat volume pembakaran BBM DKi jakarta maka daerah ini adalah yang paling lahap mengkosumsi BBM.

Baca konten lebih lanjut di sini: Cepat atau Lambat Masyarakat DKI Jakarta, Akhirnya, Berhenti Gunakan Bahan Bakar Minyak

Artikel ini dikutip dari media online Kongsinews.com, salah satu portal berita nasional terbaik di Indonesia. Terima kasih. ***

Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.